LPS Proses Pembayaran Klaim Penjaminan Simpanan BPR Persada Guna

: Foto: Dok. LPS


Oleh Isma, Rabu, 6 Desember 2023 | 05:41 WIB - Redaktur: Untung S - 115


Jakarta, InfoPublik - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sesuai dengan Keputusan Anggota Dewan Komisioner OJK Nomor KEP-84/D.03/2023 tanggal 4 Desember 2023 tentang Pencabutan Izin Usaha PT Bank Perkreditan Rakyat Persada Guna, mencabut izin usaha PT BPR Persada Guna yang beralamat di Jalan Raya Provinsi KM 15 Sumberwaru, Sumberanyar, Kec.Nguling, Kab. Pasuruan, Jawa Timur.

Menindaklanjuti hal itu, Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) melakukan proses pembayaran klaim penjaminan simpanan nasabah dan pelaksanaan likuidasi BPR Persada Guna.

"LPS pun akan melakukan rekonsiliasi dan verifikasi atas data simpanan dan informasi lainnya untuk menetapkan simpanan yang akan dibayar," kata Sekretaris LPS Dimas Yuliharto di Jakarta, Selasa (5/12/2023).

Rekonsiliasi dan verifikasi tersebut akan diselesaikan LPS paling lama 90 hari kerja sejak tanggal pencabutan izin usaha, yaitu paling lambat 4 April 2024. Pembayaran dana nasabah akan dilakukan secara bertahap selama kurun waktu tersebut.

Proses pembayaran klaim penjaminan simpanan nasabah dan pelaksanaan likuidasi bank dilakukan setelah izin BPR Persada Guna dicabut oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terhitung sejak 4 Desember 2023.

LPS juga akan memastikan simpanan nasabah dibayar sesuai dengan ketentuan yang berlaku.   

Setelah izin usaha BPR Persada Guna dicabut oleh OJK, LPS membentuk tim likuidasi untuk melaksanakan proses likuidasi BPR Persada Guna dan menyelesaikan hal-hal yang berkaitan dengan pembubaran badan hukum.

Pengawasan pelaksanaan likuidasi BPR Persada Guna dilakukan oleh LPS.    Nasabah dapat melihat status simpanannya di kantor BPR Persada Guna atau melalui situs resmi LPS di www.lps.go.id setelah LPS mengumumkan pembayaran klaim penjaminan simpanan nasabah BPR Persada Guna.

Bagi debitur bank, tetap dapat melakukan pembayaran cicilan atau pelunasan pinjaman di kantor BPR Persada Guna dengan menghubungi tim likuidasi.

Dimas mengimbau agar nasabah BPR Persada Guna tetap tenang dan tidak terpancing atau terprovokasi untuk melakukan hal-hal yang dapat menghambat proses pembayaran klaim penjaminan dan likuidasi bank.

Nasabah juga diimbau untuk tidak mempercayai pihak-pihak yang mengaku dapat membantu pengurusan pembayaran klaim penjaminan simpanan dengan sejumlah imbalan atau biaya yang dibebankan kepada nasabah.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Isma
  • Kamis, 4 April 2024 | 21:35 WIB
OJK Cabut Izin Usaha BPR Bali Artha Anugrah
  • Oleh Isma
  • Jumat, 29 Maret 2024 | 22:19 WIB
OJK-Kemendagri Perkuat Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah
  • Oleh MC KOTA PADANG
  • Kamis, 21 Maret 2024 | 19:06 WIB
Forum Komunikasi Industri Jasa Keuangan Sumbar Salurkan Bantuan Bencana
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Kamis, 14 Maret 2024 | 21:44 WIB
Menteri PUPR Resmi Lantik Komisioner BP Tapera Baru
  • Oleh MC KOTA PADANG
  • Rabu, 6 Maret 2024 | 21:21 WIB
OJK - UNAND Dorong Mahasiswa Tingkatkan Literasi Keuangan Digital