Petani Lega, PT GMM Bulog Naikkan Harga Beli Tebu Lokal Blora

: Pengurus APTRI Blora


Oleh MC KAB BLORA, Minggu, 19 Mei 2024 | 08:29 WIB - Redaktur: Santi Andriani - 3K


Blora, InfoPublik - Pihak manajemen PT Gendis Multi Manis Badan Urusan Logistik (PT GMM Bulog)  menaikkan harga beli tebu periode satu musim giling 2024 sebesar Rp70.000/kw untuk tebu lokal Blora dan Rp72.000/kw untuk tebu yang berasal dari luar Kabupaten Blora.

“Kenaikan tersebut mulai berlaku tebu masuk hari Jumat 17 Mei 2024 setelah pukul 11.00 WIB. Dengan ketentuan tebu harus memenuhi standar kualitas MBS (Manis Bersih Segar),” terang Adi Firmanto, pejabat di bagian tanaman PT GMM Bulog, Sabtu (18/5/2024).

Dengan demikian ada kenaikan pembelian tebu sebesar Rp3.000/kw untuk tebu lokal Blora dari sebelumnya harga pembelian tebu lokal Blora diputuskan direksi perusahaan sebesar Rp67.000/kw.

Keputusan kenaikan harga pembelian tebu terbaru tersebut diapresiasi positif oleh Kepala Dinas Pangan Pangan Pertanian Peternakan dan Perikanan (DP4) Kabupaten Blora, Ngaliman. “Semoga dengan kenaikan harga pembelian tebu mampu menumbuhkan semangat baru bagi para petani tebu dalam berusaha tani tebu,” kata Ngaliman.

Ngaliman juga mengingatkan agar pihak manajemen PT GMM Bulog memiliki kepekaan yang tinggi dalam merespons dan menindak lanjuti keluhan para petani tebu.

Sementara itu Ketua Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) Blora Sunoto menyampaikan ucapan syukur kepada Tuhan dan terimakasih kepada Bupati Blora Arief Rohman atas usaha hingga membuahkan perubahan harga tersebut  “Yang gaspol mendukung dan membantu serta memberi spirit atas usaha dan kiprah dari para pengurus APTRI,” ucapnya.

Bahkan pada saat pelantikan Pengurus APTRI Blora pada Rabu 15 Mei 2024, Bupati akan mengajak pengurus APTRI dalam memperjuangkan harga pembelian tebu untuk melakukan audiensi ke  Direktur Utama Bulog, Bayu Krisna Mukti yang asli orang Blora.

Sekretaris APTRI Blora  Anton Sudibdyo juga merasa lega atas perubahan harga beli dari petani tebu meski diakuinya masih rendah dibanding dengan harga pembelian tebu oleh pabrik gula di luar Kabupaten Blora.

Sementara Wahyuningsih, pengurus APTRI Blora yang juga mantan Kabag Tanaman PG GMM berharap agar kenaikan harga pembelian tebu juga diikuti dengan kelancaran giling dan pembayarannya kepada para petani tebu. (MC Kab Blora/Teguh).

 





 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC KAB BLORA
  • Selasa, 11 Juni 2024 | 15:55 WIB
Memahami Tembang Mijil, Media Pendidikan Karakter Ciptaan Sunan Kudus
  • Oleh MC KAB BLORA
  • Senin, 10 Juni 2024 | 22:20 WIB
Pemkab Kebut Perbaikan Jalan Menuju Dua Tempat Wisata Unggulan Blora
  • Oleh MC KAB BLORA
  • Jumat, 7 Juni 2024 | 00:50 WIB
PPDB 2024/2025, Pemkab Blora Berharap 338 Rombel SMP Terisi Penuh