KPU Raja Ampat Siap Distribusikan Logistik Pemilu 2024 Berdasarkan Zona Wilayah

:


Oleh MC KAB RAJA AMPAT, Rabu, 31 Januari 2024 | 22:18 WIB - Redaktur: Fajar Wahyu Hermawan - 100


Raja Ampat, InfoPublik- Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Raja Ampat siap melaksanakan distribusi logistik Pemilihan Umum 2024 di wilayah  berkarakteristik perairan tersebut.

Ketua KPU Raja Ampat, Arsad Sehwaky,S.IP saat ditemui diruang kerjanya, Rabu, (31/1/2024) menjelaskan berdasarkan pengalaman distribusi  logistik pemilu 2019, maka pemilu 2024 akan menggunakan managemen serupa.

“Berkaitan dengan distribusi logistik Pemilu 2024, KPU Raja Ampat sesungguhnya punya pengalaman. Pengalaman kita untuk distribusi logistik ke setiap ibukota distrik, KPU berbagi zona,” ujarnya Arsad Sehwaky. 

Dirinya menjelaskan untuk wilayah Misool Raya yang terdiri dari Pulau Misool dan sekitarnya, Kofiau dan Distrik Kepulauan Sembilan dilaksakanan pada H-5.

“Begitu juga wilayah dari Distrk Waigeo Timur sampai Distrk Ayau dan Distrik Kepulauan Ayau juga dilaksanakan pada H-5,” tambah dia.

Sementara wilayah Salawati dan Batanta dilaksanakan pada H-3. Demikian Wilayah Distrik Waigeo Selatan sampai Waigeo Barat Kepulauan dilaksanakan  H-3.

“Sementara untuk Distrik Kota Waisai, Teluk Mayalibit dan Distrik Tiplol Mayalibit dilaksanakan H-2 atau H-3,” ujarnya.

Untuk amannya distribusi logistik tersebut pihaknya akan menggunakan kapal yang disertai dengan speedboad pendamping.

“Speedboat tersebut sebagai bagian dari iktiar KPU untuk mengatasi wilayah ibukota disttik yang tidak memiliki dermaga, dimana kapal tidak bisa sandar maka speedboat yang dipakai untuk antar logistik ke daratan,”jelasnya.

Sementara distribusi logistik dari ibukota distrik ke kampung-kampung,  katanya dilakukan oleh Panitia Pemilihan Distrik atau PPD.

Arsad, sapaan Arsad Sehwaky mengakui  kondisi alam atau geografis menjadi tantangan dalam distribusi logistik di Raja Ampat. Namun pihaknya tak kuatir karena memiliki langkah antisipasi dan alternatif.

“Untuk distribusi logistic ke kampung atau TPS yang jauh dari ibukota distrik yang tidak bisa dilintasi speedboat maka kapal diusahakan sandar pada kampung atau TPS bersangkutan,” ujarnya.

“Kampung Gag dan Manyafun itu jauh maka semestinya kapal distribusi logistic semestinya sandar di Kampung Gag. Demikian di Kampung Pam,” contohnya.

Dirinya berharap distribusi logistik maupun penarik logistik pasca pemilu, alam Raja Ampat menunjang dan tidak ada kendala apapun.

Dalam distribusi logistik pemilu kata dia, KPU melibatkan Bawaslu dan pihak keamanan.

“Karena KPU itu sudah bentuk Tim Kerja dan setiap komisioner KPU punya koordinator wilayah atau wilayah kerja masing-masing sehingga dalam distribusi tersebut ada komisioner KPU dan beberapa staf, Bawaslu serta pihak keamanan.

Sementara pembangian Koordinator wilayah, jelasnya, berdasarkan Peraturan KPU Nomor 8 Tahun 2019 tentang Tata Kerja Komisi Pemilihan Umum, Komisi Pemilihan Umum Provinsi, dan Komisi Pemilihan Umum Kabupaten/Kota, dimana kabupaten kota itu terdiri dari 5 orang dan setiap anggota tersebut dibagi wilayah kerjanya.  (Petrus Rabu/MC.Kab.Raja Ampat)

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Eko Budiono
  • Senin, 1 April 2024 | 13:27 WIB
Usai Pemilu, Penjabat Gubernur NTB Ajak Warga Rajut Kebersamaan
  • Oleh MC KAB BLORA
  • Senin, 1 April 2024 | 05:46 WIB
Ketua Bawaslu Blora : Sejatinya Pemilu 2024 Belum Berakhir
  • Oleh MC KAB RAJA AMPAT
  • Minggu, 31 Maret 2024 | 12:24 WIB
Aksi Sosial Paskah ASN Raja Ampat Perkuat Toleransi Antarumat Beragama
  • Oleh MC KAB RAJA AMPAT
  • Sabtu, 30 Maret 2024 | 07:44 WIB
Perayaan Kamis Putih adalah Perayaan Kerendahan Hati
  • Oleh MC KOTA SINGKAWANG
  • Kamis, 28 Maret 2024 | 15:24 WIB
Tingkat Partisipasi Pemilih Pemilu 2024 di Singkawang Meningkat
  • Oleh Wahyu Sudoyo
  • Kamis, 28 Maret 2024 | 11:54 WIB
Masyarakat Bali Diajak Pelihara Situasi Damai Pascapemilu
  • Oleh Eko Budiono
  • Selasa, 26 Maret 2024 | 16:14 WIB
Dugaan Penggelembungan Suara, Bawaslu Putuskan KPU Melakukan Pelanggaran