BSN Luncurkan CRM untuk Keamanan Pangan dan Lingkungan di Indonesia

: Direktur Standar Nasional Satuan Ukuran Termoelektrik dan Kimia Badan Standardisasi Nasional (SNSU TK – BSN), Ghufron Zaid/ foto:BSN


Oleh Mukhammad Maulana Fajri, Selasa, 30 April 2024 | 20:49 WIB - Redaktur: Untung S - 168


Jakarta, InfoPublik - Badan Standarisasi Nasional (BS) telah meluncurkan Certified Reference Material (CRM) untuk memastikan kualitas pangan yang tinggi serta pengukuran kimia yang dapat dipercaya dan terukur di Indonesia.

Hal itu dilakukan, karena dalam era globalisasi dan perdagangan internasional, jaminan kualitas keamanan pangan sangat penting untuk produk pangan yang akan diekspor dan diimpor.

Berdasarkan hasil kajian dari the Rapid Alert System for Food and Feed (RASFF) Uni Eropa (EU), hingga 2022 masih ditemukan sejumlah kasus penolakan ekspor pangan dari Indonesia seperti produk perikanan; pertanian; produk hortikultura; serta rempah-rempah. Penolakan tersebut karena temuan kontaminasi mikrobiologi, logam berat, atau residu antibiotik dan pestisida.

Salah satu faktor yang menyebabkan penolakan ini adalah perbedaan hasil pengujian di Indonesia dengan negara tujuan ekspor. Oleh karena itu, untuk memastikan keamanan pangan Indonesia, pengujian kimia yang valid dan terukur sangat penting, dengan menggunakan Bahan Acuan Tersertifikasi (Certified Reference Material-CRM).

Bahan acuan adalah bahan yang cukup homogen dan stabil dengan satu atau lebih sifatnya ditentukan, dan telah ditetapkan agar sesuai penggunaannya yang dimaksudkan dalam proses pengukuran. Sedangkan Bahan Acuan Tersertifikasi/CRM ialah bahan acuan yang nilainya ditetapkan dengan prosedur yang valid secara metrologi, disertai dengan sertifikat bahan acuan, dinyatakan ketertelusuran metrologinya dan disertai dengan pernyataan nilai ketidakpastian.

Penggunaan bahan acuan tersertifikasi merupakan salah satu sarana yang dapat dilakukan oleh laboratorium pengujian dan kalibrasi dalam upaya pemastian keabsahan hasil pengukuran, serta untuk menjamin bahwa rantai ketertelusuran yang dibangun ke Sistem Satuan Internasional (SI) tidak terputus.

Direktur Standar Nasional Satuan Ukuran Termoelektrik dan Kimia Badan Standardisasi Nasional (SNSU TK – BSN), Ghufron Zaid menyatakan bahwa BSN melalui Deputi Bidang SNSU sebagai Lembaga Metrologi Nasional (National Metrology Institute-NMI), terus berupaya memastikan ketersediaan CRM untuk sektor pangan di Indonesia. Hal itu ia sampaikan di Kantor SNSU BSN, Serpong Tangerang Selatan pada Selasa (30/04/2024).

Saat ini, SNSU BSN telah meluncurkan 2 produk CRM untuk pengujian pangan yaitu Pengawet dalam kecap (IDNRM-MO-2-001) dan Unsur dalam air mineral (IDNRM-MI-1-001).

Selain itu, ada juga 3 produk CRM untuk sektor lingkungan, yaitu Larutan buffer ftalat (IDNRM-MC-1-001); Gas karbon dioksida dalam nitrogen (IDNRM-MG-1-012); dan Unsur dalam air sungai (IDNRM-MI-2-001).

Produk CRM tersebut memiliki keunggulan karena diproduksi oleh Laboratorium SNSU Kimia - BSN yang telah terakreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN) untuk SNI/ISO IEC 17025:2017 sebagai Laboratorium Kalibrasi (LK-070-IDN) dan SNI ISO 17034:2016 sebagai produsen bahan acuan (PBA-005-IDN).

Menurut Ghufron, hasil pengukuran yang akurat dalam lingkungan penting untuk pembuatan kebijakan negara terkait masalah lingkungan, seperti polusi udara. Sementara itu, ketersediaan data yang valid sangat penting bagi pemangku kepentingan untuk membuat keputusan kebijakan lingkungan yang tepat.

“Saat ini, sebagian besar CRM yang digunakan di laboratorium pengujian di Indonesia masih diimpor. Padahal kebutuhan di Indonesia sangat besar mengingat terdapat lebih dari 1.300 laboratorium pengujian di Indonesia yang membutuhkan CRM untuk penjaminan ketertelusuran serta validitas hasil pengukurannya,” kata Ghufron dikutip dari siaran pers BSN pada Selasa (30/4/2024).

Namun, SNSU-BSN terus berupaya untuk menyediakan bahan acuan sebagai sumber ketertelusuran pengukuran di bidang kimia untuk memenuhi kebutuhan laboratorium pengujian dan kalibrasi di Indonesia.

SNSU BSN juga sedang mengupayakan penyediaan bahan acuan lainnya seperti Residu pestisida dalam bubuk bawang merah; gas karbon monoksida dalam nitrogen; gas oksigen dalam nitrogen; anion dan kation dalam air permukaan; logam dalam kakao; pengawet dalam minuman; residu pestisida dalam air; konduktivitas; serta buffer Fosfat (pH 6-7).

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Jumat, 24 Mei 2024 | 21:24 WIB
BSN Gandeng PLUT KUKM Bali Kembangkan SNI Corner
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Rabu, 22 Mei 2024 | 21:11 WIB
BSN Sosialisasikan Panduan Kalibrasi untuk Tingkatkan Pengukuran Suhu
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Selasa, 7 Mei 2024 | 09:45 WIB
BSN Siap Dukung Pengembangan Standar Critical and Emerging Technology
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Selasa, 7 Mei 2024 | 09:44 WIB
BSN Siap Dukung Upaya Industri Penerbangan Berkelanjutan dengan Sertifikasi SAF
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Kamis, 25 April 2024 | 16:17 WIB
BSN Siap Dukung Implementasi SPBE lewat Layanan Akreditasi
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Jumat, 19 April 2024 | 16:31 WIB
Pertama di Indonesia, CV TSM Raih SPPT SNI Produk Kaus Kaki
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Senin, 1 April 2024 | 12:17 WIB
Indonesia Ikuti Sidang ISO Usulkan Metode Pengujian 1,4 Dioksan
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Selasa, 26 Maret 2024 | 17:17 WIB
BSN Siap Gencarkan Standardisasi Nasional bagi Generasi Muda