Lanjutkan Proyek Tanggul Pemecah Ombak di Meulaboh Aceh, PUPR Siapkan Rp43 M

: Kementerian PUPR tahun ini mengalokasikan Rp43 miliar untuk melanjutkan pembangunan tanggul pemecah ombak di sepanjang pantai di Meulaboh, Aceh


Oleh MC PROV ACEH, Selasa, 23 April 2024 | 23:11 WIB - Redaktur: Inda Susanti - 141


Meulaboh, InfoPublik - Warga pesisir menyambut baik program Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yang melanjutkan pembangunan tanggul pemecah ombak di sepanjang pantai di Meulaboh, Aceh, pada tahun anggaran 2024. Pasalnya, tanggul menjadi solusi masyarakat terhindar dari ancaman banjir rob.

"Alhamdulillah kalau pemerintah masih melanjutkan pembangunan tanggul pemecah ombak, jadi tahun ini tanggulnya bisa sampai menutupi wilayah pesisir kami, tidak terlalu khawatir lagi saat pasang purnama terjadi," ujar Zulfahmi (40), warga yang tinggal di ruas jalan Kupiah Meuketop, Desa Kuta Padang, Kecamatan Johan Pahlawan, Aceh Barat, Selasa (23/4/2024).

Menurut dia, ancaman banjir rob dapat terjadi 1-2 kali dalam setahun, sehingga membuat warga harus meningkatkan kewaspadaan setiap memasuki musim pasang air laut tinggi.

"Kalau di tempat saya, ketinggian banjir air laut bisa mencapai 20- 30 cm, makanya saya senang saat mendengar proyek tanggul dilanjutkan," ungkapnya.

Keuchik (Kepala Desa) Kuta Padang, Syafrijal, membenarkan adanya kekhawatiran di tengah masyarakat saat ketinggian air laut lebih tinggi dari daratan (pasang purnama). Hal itu lantaran kediaman ratusan keluarga (KK) rawan terendam kalau terjadi banjir rob.

"Ada empat dusun yang rawan, di antaranya Dusun Singgamata II, Dusun Seulawah, Dusun Geureute, dan Dusun Keumala," terang dia.

Terpisah, Kepala Dinas PUPR Kabupaten Aceh Barat, Kurdi, menjelaskan, pada tahun ini Kementerian PUPR telah mengalokasikan dana senilai Rp43 miliar untuk melanjutkan proyek pembangunan tanggul pemecah ombak sepanjang pesisir Meulaboh.

Kurdi menjelaskan, tanggul ini nantinya dapat mengatasi persoalan abrasi pantai yang selama ini dikeluhkan oleh masyarakat berdomisili sekitar pesisir Meulaboh.

Tanggul yang dibangun pemerintah pusat tersebut dinilai efektif untuk mencegah terjadinya abrasi pantai, sekaligus menghindari potensi bencana pasang surut air laut yang terjadi di pemukiman masyarakat yang bermukim di sekitar pantai.

Kurdi mengatakan, pada tahun 2020 lalu, pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR RI juga telah mengalokasikan anggaran dengan pagu Rp17 miliar untuk melakukan pembangunan tanggul pemecah ombak di Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat.

Pada tahun 2021, pemerintah pusat kembali mengalokasikan anggaran anggaran sebesar Rp33 miliar untuk melanjutkan proyek serupa.

Dengan dilanjutkannya pembangunan tanggul pengaman pantai di Meulaboh, kata Kurdi, diharapkan masyarakat terlindungi dari terjangan abrasi pantai dan bencana alam banjir rob.

Pemerintah pusat merencanakan panjang pembangunan tanggul sepanjang 1,6 kilometer, membentang dari Desa Suak Indrapuri hingga Desa Ujong Kalak, Kecamatan Johan Pahlawan, Kabupaten Aceh Barat. (mc04)

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC KAB NAGAN RAYA
  • Rabu, 22 Mei 2024 | 18:07 WIB
Pemkab Nagan Raya Kumpulkan Alim Ulama dan Pimpinan Dayah, Ada Apa?