Jemaah Lansia Diimbau Manfaatkan Rukhsah Beribadah Haji

: Anggota Media Center Kementerian Agama (Kemenag) Widi Dwinanda /Foto: Istimewa/MCH Jakarta Kemenag


Oleh Wandi, Selasa, 28 Mei 2024 | 20:50 WIB - Redaktur: Untung S - 85


Jakarta, InfoPublik - Anggota Media Center Kementerian Agama (Kemenag) Widi Dwinanda mengatakan jemaah haji lansia dan disabilitas diimbau agar memanfaatkan kemudahan/keringanan (rukhsah) dalam melaksanakan ibadah haji 

Dalam buku Tuntunan Manasik Haji dan Umrah Bagi Lansia yang diterbitkan Kementerian Agama disebutkan sejumlah kemudahan (rukhsah) bagi jemaah lansia dalam menjalani rangkaian ibadah hajinya.

“Pertama, salat di hotel atau masjid terdekat hotel. Salat bagi jemaah lansia, risiko tinggi dan disabilitas bisa dilakukan di mana saja di Tanah Haram baik di hotel atau di masjid terdekat. Mereka tetap mendapatkan keutamaan pahala salat sebagaimana di Masjidil Haram,” terang Widi dalam keterangan resmi Kemenag di Jakarta, Selasa (28/5/2024).

Dari data tersebut, anggota Media Center Kementerian Agama Widi Dwinanda mengatakan, pada 2024 ini Kemenag kembali mengusung semangat memberikan layanan terbaik bagi jemaah, khususnya mereka yang lansia dengan tagline Haji Ramah Lansia. Tidak hanya itu, tercakup di dalamnya adalah jemaah disabilitas.

Kedua, ujar Widi, melontar jumrah. Hukum melontar jumrah adalah wajib. Apabila seseorang tidak melaksanakannya dikenakan dam/fidyah. “Bagi jemaah lansia yang tidak mampu melaksanakan lontar jumrah dapat mewakikan pada orang lain, dengan syarat si wakil harus melempar atas nama dirinya terlebih dulu untuk masing masing dari ketiga jumrah,” terang dia.

Widi menyampaikan pada tahun 2024 ini Kemenag kembali mengusung semangat memberikan layanan terbaik bagi jemaah, khususnya mereka yang lansia dengan tagline Haji Ramah Lansia. Tidak hanya itu, tercakup di dalamnya adalah jemaah disabilitas.

Pada musim haji 1445 H/2024 M, tercatat hampir 45 ribu, atau tepatnya 44.795 jemaah dengan usia 65 tahun ke atas. Data tersebut terangkum dalam Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (SISKOHAT).

Bila dirasiokan berdasarkan total kuota jemaah haji reguler, yaitu 213.320 orang, hampir 21 persen jemaah tahun ini kategori lansia. Jemaah lansia dengan usia 65 tahun ke atas pada Operasional Haji 1444 H/2023 M lalu, jumlahnya lebih dari 60 ribu jemaah.

Ketiga, tawaf. Tawaf Ifadhah merupakan salah satu rukun haji. Mengingat area tawaf penuh sesak, jemaah lansia perlu memilih waktu yang strategis dan kondusif. “Pelaksanaan tawaf tidak harus berjalan kaki. Boleh juga dengan naik kursi roda, digendong atau menggunakan skuter,” ucapnya.

Keempat, sai. Berdasarkan pendapat Mazhab Syafi’i, Widi menjelaskan, lansia boleh memilih bersa’i dengan jalan kaki, naik kursi roda atau skuter, sesuai situasi dan kondisinya saat itu. Menurutnya, jemaah lansia juga perlu mempertimbangkan tips Imam Al Nawawi yang menyatakan bahwa yang lebih utama adalah mencari waktu yang sepi untuk bersa’i.

“Jika suasana sangat ramai dan berdesak-desakan, lebih baik menjaga diri agar tidak sampai terdesak atau tersakiti oleh orang lain,” ungkapnya.

“Semoga dengan sejumlah kemudahan (rukhsah) tersebut, para jemaah lansia dapat menjalani rangkaian ibadah hajinya dengan khusyuk, aman dan lancar,” pungkasnya.

117 Ribu Lebih Jemaah Tiba di Tanah Suci

Operasional pemberangkatan jemaah haji hari ini, Selasa, 28 Mei 2024, telah memasuki hari ke-17. Sudah 117.267 jemaah telah tiba di Tanah suci, tergabung dalam 298 kelompok terbang. Jemaah yang wafat hingga saat ini berjumlah 20 orang.

Hari ini, Selasa, 28 Mei 2024 terdapat 23 kelompok terbang, dengan jumlah 8.990 jemaah haji orang, akan diterbangkan ke jeddah, dengan rincian sebagai berikut:
1. Embarkasi Medan (KNO) sebanyak 360 jemaah /1 Kloter
2. Embarkasi Surabaya (SUB) sebanyak 1.484 jemaah/4 Kloter
3. Embarkasi Lombok (LOP) sebanyak 393 jemaah/1 Kloter
4. Embarkasi Jakarta Bekasi (JKS) sebanyak 1.320 jemaah/3 Kloter
5. Embarkasi Batam (BTH) sebanyak 350 jemaah/ 1 Kloter
6. Embarkasi Padang (PDG) sebanyak 393 jemaah/ 1 Kloter
7. Embarkasi Kertajati (KJT) sebanyak 880 jemaah/ 2 Kloter
8. Embarkasi Solo (SOC) sebanyak 2.160 jemaah/6 Klote
9. Embarkasi Banjarmasin (BDJ) sebanyak 320 jemaah/1 Kloter
10. Embarkasi Makassar (UPG) sebanyak 450 jemaah/1 Kloter
11. Embarkasi Jakarta Pondok Gede (JKG) sebabyak 880 jemaah/ 2 Kloter

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Dian Thenniarti
  • Selasa, 18 Juni 2024 | 22:34 WIB
ASDP Salurkan Bantuan Kurban ke Seluruh Wilayah Operasional Kerja
  • Oleh Wandi
  • Selasa, 18 Juni 2024 | 22:42 WIB
Menag Apresiasi Kinerja Petugas Haji 2024
  • Oleh Dian Thenniarti
  • Senin, 17 Juni 2024 | 09:15 WIB
Kemen PPPA Perkuat Kerja Sama Lintas Sektor Tangani Kasus TPPO
  • Oleh Wandi
  • Minggu, 16 Juni 2024 | 21:02 WIB
Kemenag: Mobilisasi Jemaah di Muzdalifah Selesai 07.37 WAS