Bahas Lima Poin, Ninik mamak Gelar FGD Penguatan Adat Minangkabau

:


Oleh MC KAB AGAM, Selasa, 16 April 2024 | 15:43 WIB - Redaktur: Tri Antoro - 162


Agam, InfoPublik - Ninik mamak IV Koto gelar Focus Group Discussion (FGD) terkait penguatan adat Minangkabau. Kegiatan ini dilaksanakan bergantian di tujuh nagari yang ada.

Camat IV Koto Subchan mengatakan, pihaknya menyambut baik kegiatan tersebut. Hasil dari diskusi itu nantinya akan menjadi bahan evaluasi bersama dalam mengatasi persoalan-persoalan yang terjadi di tengah masyarakat.

“Kesimpulan yang didapati dari diskusi ini juga akan kita teruskan dan bahas dengan dinas-dinas terkait, agar persoalan yang ada mendapatkan perhatian dan dukungan dari Pemerintah Kabupaten Agam, khususnya dalam menangani persoalan yang ada,” kata Subchan di kantor kecamatan IV Koto, Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) pada Selasa (16/4/2024). 

 Ia berharap, persoalan yang ada menjadi perhatian dan menjadi rencana kerja (renja) di dinas-dinas terkait di tahun 2025 nanti.

Selain itu, hasil diskusi ini juga akan dikolaborasikan dengan program dan kegiatan di nagari-nagari dalam bentuk penguatan kelembagaan niniak mamak, penyuluhan kepada masyarakat dan pemangku kepentingan di nagari.

Melalui kegiatan ini, pihaknya juga berupaya untuk memperkuat kerja sama dengan aparat penegak hukum dalam rangka pelaksanaan restorative justice.

“Dengan adanya kerja sama ini, diharapkan dapat memberikan penguatan bagi niniak mamak dalam perannya untuk menangani beberapa kasus atau persoalan yang dihadapi anak kemenakannya,” ujarnya.

Menanggapi hal itu, Wali Nagari Koto Tuo Irvan Darwin mengatakan, kegiatan ini sudah dilakukan sejak tahun lalu. Kegiatan ini membahas problematika seputar ninik mamak, anak kemenakan dan masyarakat.

Irvan mengatakan setidaknya ada lima poin yang dibahas. Kelima poin itu adalah masalah Penyakit Masyarakat (Pekat), Narkoba, Pagang Gadai, LGBT dan Harta Pusako.

Dikatakannya, masalah ini harus segera bisa diatasi dan dicegah lewat peran ninik mamak maupun semua stakeholder yang ada di kecamatan.

“Hasil dari pertemuan ini akan menguatkan peran ninik mamak untuk mencegah terjadi berbagai permasalahan bagi anak kemenakan, sekaligus menjadi ajang sosialisasi untuk memperkuat Adat Minangkabau,” ungkapnya.

Dia berharap, dengan adanya penguatan adat Minangkabau ini, anak kemenakan baik di ranah maupun di rantau, tahu dengan silsilah dan statusnya.

Kegiatan ini kata Irvan akan digelar secara bergiliran di nagari-nagari yang ada di Kecamatan IV Koto. Minggu (14/4/2024) telah dilaksanakan di Nagari Sianok Anam Suku. Sebelumnya di Koto Tuo dan selanjutnya di Koto Gadang. (MC Agam/Harry)

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC KAB AGAM
  • Kamis, 23 Mei 2024 | 12:49 WIB
Presiden Memastikan Logistik Warga Terdampak Bencana Aman
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Selasa, 21 Mei 2024 | 11:24 WIB
Menaker: Program Desmigratif Layak Dilanjutkan
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Selasa, 21 Mei 2024 | 11:22 WIB
Kemnaker Lakukan Evaluasi Pelaksanaan Program Desmigratif
  • Oleh MC KAB BUTON
  • Selasa, 21 Mei 2024 | 12:10 WIB
Pj Bupati Buton Minta Jajarannya Bijak dan Visioner Bangun Daerah
  • Oleh MC KAB KEPULAUAN TANIMBAR
  • Rabu, 15 Mei 2024 | 18:00 WIB
Potensi Kemaritman Tanimbar Harus Terus Digali
  • Oleh MC KOTA PADANG
  • Jumat, 10 Mei 2024 | 08:02 WIB
Mulok Keminangkabauan Melestarikan Kearifan Lokal Kota Padang
  • Oleh MC KAB AGAM
  • Kamis, 9 Mei 2024 | 05:04 WIB
Jambore Melahirkan Kader Posyandu Andal dan Berprestasi