Bupati Sumbawa Barat Terima Kunjungan Kerja Kapolda NTB

:


Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT, Rabu, 6 Desember 2023 | 14:40 WIB - Redaktur: Kusnadi - 29


Sumbawa Barat, InfoPublik — Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), H. W. Musyafirin menerima kunjungan kerja (Kunker) Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) NTB Irjen Pol Umar Faroq, Selasa (5/11/2023). Selain disambut langsung Bupati, kedatangan Jenderal bintang dua ini juga disambut Wakil Bupati, Fud Syaifuddin, Sekretaris Daerah KSB, H. Amar Nurmansyah bersama unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) setempat. 

Kunjungan kerja Kapolda ini merupakan yang pertama kali dilakukan sejak dilantik beberapa bulan lalu. Selama berada di Sumbawa Barat, Kapolda menyampaikan sejumlah pesan penting bagi personil Kepolisian Resor (Polres) Sumbawa Barat. Ada 10 penekanan penting yang wajib dilaksanakan anggota di lapangan. Beberapa penekanan itu antara lain, sebagai pemimpin harus menampilkan keteladanan, menjaga soliditas internal, menjaga sinergitas antar instansi, menjamin keamanan dan mendukung program pemerintah, Polri harus tetap berada di tengah masyarakat, meningkatkan pelayanan publik, preemtif, preventif dan penegakkan hukum (Gakkum), pengelolaan manajemen media sebagai mitra kerja, unggul dalam inovasi, kreatifitas, selektif dan prioritas, pengamanan pemilu 2024 dan terakhir setia kepada Polri dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

‘’10 penekanan ini harus bisa diterjamahkan anggota di lapangan,’’ tegasnya. 

Khusus pengamanan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, Kapolda menekankan sejumlah hal penting. Personil kepolisian harus bisa memberikan rasa aman dan nyaman kepada seluruh peserta pemilu selama pesta demokrasi berlangsung.

‘’Polri punya kewajiban melakukan pengamanan. Ini untuk memastikan bahwa pelaksanaan Pemilu 2024 berjalan lancar dan aman,’’ harapnya. 

Kembali ditegaskan, pemilu 2024 mendatang diakuinya punya potensi terjadinya gesekan, terutama antara pendukung Partai Politik (Parpol) maupun pasangan calon. Sebelum potensi tersebut pecah, sudah menjadi tugas kepolisian untuk lebih dulu melakukan pencegahan.

‘’Kerjasama dengan media juga menjadi penting. Sinergitas diperlukan untuk mewujudkan pemilu aman dan damai,’’ pintanya. 

Di lapangan, Kapolda juga mengingatkan anggota untuk dapat memahami aturan tentang penyelenggaraan pemilu. Tidak semua tindakan pelanggaran yang terjadi dalam pemilu bisa ditangani oleh kepolisian.

‘’Kalau soal pelanggaran pemilu, itu sudah ada lembaga khusus yang mengawasi yaitu Bawaslu. Dimana peran kita, kalau diminta bantuan oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), yang tentu harus kita dukung dan support, seperti pengamanan dan lain sebagainya,’’ tutupnya. (MC Sumbawa Barat)

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC KAB SERDANG BEDAGAI
  • Jumat, 1 Maret 2024 | 09:51 WIB
Masyarakat Serdang Bedagai Mampu Sikapi Perbedaan Pilihan Politik Dengan Bijak
  • Oleh Eko Budiono
  • Jumat, 1 Maret 2024 | 07:21 WIB
Bisa Batalkan Keterpilihan Caleg, KPU Ingatkan LPPDK
  • Oleh Jhon Rico
  • Kamis, 29 Februari 2024 | 19:13 WIB
Kapolri Beri Delapan Arahan pada Rapim Polri 2024
  • Oleh MC KAB MALUKU TENGGARA
  • Kamis, 29 Februari 2024 | 19:51 WIB
Pj Bupati Malra akan Pantau Rekapitulasi Penghitungan Suara secara Transparan dan Jurdil
  • Oleh MC KAB MALUKU TENGGARA
  • Kamis, 29 Februari 2024 | 19:43 WIB
Sebanyak 23 Penyelenggara Pemilu di Malra Sakit hingga Dirawat Intensif
  • Oleh MC KAB NGANJUK
  • Kamis, 29 Februari 2024 | 14:43 WIB
KPU Nganjuk Gelar Rapat Pleno Rekapitulasi Hasil Penghitungan Perolehan Suara
  • Oleh MC KOTA PROBOLINGGO
  • Kamis, 29 Februari 2024 | 14:33 WIB
Dorong Kemandirian Usaha dengan Pelatihan dan Bantuan Peralatan