Jamin Perlindungan Konsumen, Kemendag Layani 1.935 Konsumen pada Semester Pertama 2024

: Ilustrasi Menteri Perdagangan, ZUlkifli Hasan jamin perlindungan konsumen melalui Ditjen PTKN/ foto: Kemendag


Oleh Mukhammad Maulana Fajri, Rabu, 10 Juli 2024 | 15:02 WIB - Redaktur: Taofiq Rauf - 170


Jakarta, InfoPublik – Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (Ditjen PKTN) Kementerian Perdagangan terus berupaya menjamin kepastian hukum untuk memberikan perlindungan kepada konsumen. Pada periode Januari sampai Juni 2024, Kementerian Perdagangan telah melayani 1.935 laporan konsumen yang terdiri dari pengaduan, pertanyaan, dan informasi.

“Sepanjang periode Januari--Juni 2024, Ditjen PKTN telah melayani 1.935 laporan konsumen yang meliputi 1.738 pengaduan konsumen, 143 pertanyaan, dan 54 informasi. Pemerintah berupaya memberikan berbagai kemudahan layanan bagi masyarakat. Selain itu, juga terus meningkatkan penyelesaian pengaduan sebagai wujud kehadiran pemerintah dalam melindungi konsumen, menciptakan konsumen berdaya, dan pelaku usaha yang bertanggung jawab,” ujar Direktur Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (PKTN), Moga Simatupang di Jakarta pada, Rabu (10/7/2024).

Pengaduan konsumen yang diterima Kementerian Perdagangan berasal dari berbagai saluran layanan, yaitu aplikasi pesan WhatsApp di 0853 1111 1010, surat elektronik di pengaduan.konsumen@kemendag.go.id, situs web di simpktn.kemendag.go.id, dan telepon melalui (021)3441839. Pengaduan konsumen juga dapat dilakukan dengan bersurat maupun datang langsung ke Ditjen PKTN Kementerian Perdagangan.

Moga mengatakan, pengaduan konsumen meliputi sembilan sektor, yaitu sektor obat dan makanan, elektonik atau kendaraan bermotor, jasa keuangan, jasa pariwisata, perumahan, listrik atau gas, jasa telekomunikasi, jasa kesehatan, dan jasa transportasi. Selain itu, terdapat dua instrumen pendukung, yaitu jasa logistik dan niaga-el.

Menurut Moga, persentase layanan konsumen terkait transaksi melalui sistem perdagangan elektronik (niaga-el) merupakan yang tertinggi, yaitu 1.725 layanan atau 89 persen dari jumlah layanan konsumen yang diterima sepanjang semester I-2024. Adapun sektor elektronik atau kendaraan bermotor merupakan sektor tertinggi dengan 415 layanan pengaduan konsumen secara luring dan daring.

“Barang yang tidak sesuai dengan yang dijanjikan, barang yang mengalami kerusakan, dan klaim garansi ke pusat layanan (service center) mendominasi pengaduan konsumen pada sektor elektronik atau kendaraan bermotor ini. Kemudian, sektor jasa keuangan merupakan sektor pengaduan konsumen tertinggi kedua dengan 398 layanan sepanjang periode Januari—Juni 2024,” ujarnya.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Senin, 15 Juli 2024 | 20:53 WIB
Kemendag Aktif Gunakan Dua Instrumen untuk Lindungi Industri Dalam Negeri
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Minggu, 14 Juli 2024 | 11:15 WIB
Kemendag: Harga Bahan Pokok Stabil dan Ketersediaan Cukup
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Minggu, 14 Juli 2024 | 11:16 WIB
Mendag: Ekspor Pinang Indonesia Peringkat ke-1 Dunia
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Minggu, 14 Juli 2024 | 11:17 WIB
Bapok di Bawah Harga Acuan, Mendag Upayakan Keseimbangan bagi Petani dan Pembeli
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Kamis, 11 Juli 2024 | 08:33 WIB
Mendag: Ekspor Baja Tempati Peringkat ke-4 Dunia
  • Oleh Mukhammad Maulana Fajri
  • Minggu, 7 Juli 2024 | 21:33 WIB
Mendag Zulkifli Hasan: UMKM Tulang Punggung Ekonomi Indonesia