BI Mulai Publikasikan Compounded IndONIA dan IndONIA Index

:


Oleh lsma, Rabu, 1 Februari 2023 | 11:47 WIB - Redaktur: Untung S - 293


Jakarta, InfoPublik - National Working Group on Benchmark Reform (NWGBR) yang beranggotakan Kementerian Keuangan, Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan dan Indonesia Foreign Exchange Market Committee mendukung dipublikasikannya Compounded IndONIA dan IndONIA Index di website Bank Indonesia mulai 1 Februari 2023.

"Compounded IndONIA dan IndONIA Index dipublikasikan  setiap hari kerja, pada pukul 08.00 WIB untuk tenor 30 hari, 90 hari, 180 hari dan 360 hari kalender. Pelaku pasar juga dapat menghitung Compounded IndONIA pada berbagai variasi tenor dengan memanfaatkan data IndONIA Index," kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Erwin Haryono pada Rabu (1/2/2023).

Untuk diketahui, Compounded IndONIA adalah suku bunga yang dihitung dari rata-rata bunga majemuk dari IndONIA (compounded average interest IndONIA) selama periode tertentu atau suku bunga yang dihitung dari IndONIA Index.

Sedangkan, IndONIA Index adalah indeks yang merepresentasikan nilai akumulasi dari IndONIA yang dibungakan secara majemuk dan dihitung secara harian sejak 2 Januari 2019.

Erwin menjelaskan, IndONIA yang telah dikukuhkan sebagai suku bunga rupiah tenor overnight oleh NWGBR sebelumnya, dapat pula digunakan untuk menghitung suku bunga tenor yang lebih panjang (non-overnight), antara lain dengan cara menghitung compounded average interest selama periode tertentu. 

Ia menuturkan, publikasi Compounded IndONIA dan IndONIA Index merupakan bagian dari reformasi suku bunga referensi rupiah yang dilakukan dengan tujuan untuk mendorong penggunaan IndONIA di berbagai produk pasar keuangan (IndONIA-based market).

Peningkatan penggunaan IndONIA diharapkan memberikan transparansi harga bagi pelaku ekonomi, sehingga mempercepat upaya pendalaman pasar keuangan dalam mendukung efektivitas transmisi kebijakan moneter dan stabilitas sistem keuangan.

Foto: ANTARA