Menko PMK Tinjau Longsor Tol Bocimi, Pastikan Penanganan Berjalan Baik

: Menko PMK Muhadjir Effendy meninjau penanganan jalan longsor di di KM 64+600 Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi)/Foto: Kemenko PMK


Oleh Putri, Kamis, 18 April 2024 | 08:10 WIB - Redaktur: Untung S - 165


Jakarta, InfoPublik - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy meninjau penanganan jalan longsor di di KM 64+600 Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi), Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pada Rabu (17/4/2024).

Menko Muhadjir bersama Kepala BNPB Suharyanto menuju lokasi Tol Bocimi menggunakan helikopter dari Jakarta. Tiba di lokasi pada siang hari, ia melihat progres penanganan yang dilakukan oleh pihak PUPR dan pengelola jalan tol.

Ruas jalan tol yang longsor sudah diberikan pasak tiang besi sebagai penyangga agar kokoh. Kemudian pekerja dan mobil eskavator bekerja menguruk material tanah dan bebatuan untuk menangani jalur yang terputus karena longsor.

"Alhamdulillah sudah ditangani dengan baik. Saya nanti akan koordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk memastikan penanganannya," kata Menko Muhadjir usai peninjauan. 

Lanjutnya, kejadian longsor di KM 64 Tol Bocimi yang bertepatan dengan padatnya mobilitas pemudik selama lebaran merupakan kejadian yang tidak diduga dan sangat disayangkan.

Untuk itu, Menko Muhadjir dengan kerendahan hati meminta maaf atas terjadinya bencana yang tidak bisa dihindari dan di masa mudik lebaran 2024.

Berkat gerak cepat dari Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, bersama Pemerintah Daerah, dan pengelola jalan tol, ruas Tol Bocimi yang semula ditutup karena jalan yang longsor dan ambles di KM 64 pada Rabu 3 April 2024, akhirnya bisa difungsikan satu jalur khusus kendaraan golongan satu sedan atau minibus selama masa mudik dan balik lebaran pada Kamis 11 April 2024.

Sehingga kemacetan masa mudik dan balik lebaran di jalur arteri bisa dikurangi.

Setelah melayani arus mudik dan arus balik lebaran 2024, ruas jalan Tol Bocimi kembali ditutup mulai Senin malam 15 April 2024 untuk fokus pada tahap penanganan perbaikan. Menko Muhadjir mengatakan penanganan akan diupayakan secepatnya dan bisa normal melayani pengendara.

"Mudah-mudahan ini bisa segera selesai. 3-4 bulan akan selesai. Mudah-mudahan tahun baru libur nataru sudah bisa dilewati secara normal," kata Menko Muhadjir.

Terjadinya longsor di KM 64 Tol Bocimi merupakan faktor eksternal yang tidak dikehendaki dan bukan dikarenakan faktor teknis dalam pembangunan. Menurutnya, sebelum membangun pihak pengembang dan operator jalan tol pasti sudah menghitung dengan cermat.

Menko Muhadjir menjelaskan pengelola jalan tol, operator jalan tol, bersama pemerintah daerah sudah langsung bergerak cepat dan berkoordinasi untuk menangani supaya kejadian serupa tidak terulang lagi.

"Mudah-mudahan ini tidak terjadi lagi. Tentu saja dari berbagai pihak terus mencermati kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi di berbagai titik," Menko Muhadjir.

Selama arus mudik lebaran 2024 kejadian bencana di jalan tol tidak banyak terjadi dan hanya terjadi di KM 64 Tol Bocimi. Hal tersebut menurutnya sudah banyak diantisipasi dengan adanya banyak jalur tol fungsional lain yang bisa menjadi alternatif selama masa mudik.

"Ini merupakan realitas yang harus kita syukuri bahwa penanganan mudik terus baik dan ini berkat kesigapan kita yang selalu cekatan untuk mengambil langkah-langkah cepat ketika terjadi bencana dan halangan seperti ini," Menko Muhadjir.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Putri
  • Jumat, 17 Mei 2024 | 22:13 WIB
QR Code di KKJH Berisikan Riwayat Kesehatan Jemaah Haji
  • Oleh Putri
  • Jumat, 17 Mei 2024 | 06:09 WIB
Pemerintah Matangkan Persiapan Peparnas ke-XVII Sumut