Tim Gabungan Berupaya Padamkan Api di Lereng Gunung Panderman Kota Batu

: Tim gabungan berupaya memadamkan kebakaran hutan di lereng Gunung Panderman, Kota Batu, Jawa Timur, Kamis (23/11/2023)/ dok. BPBD Kota Batu


Oleh Jhon Rico, Kamis, 23 November 2023 | 22:25 WIB - Redaktur: Untung S - 26


Jakarta, InfoPublik - Tim gabungan masih berupaya memadamkan kebakaran hutan di lereng Gunung Panderman, Kota Batu, Jawa Timur, yang terjadi sejak Selasa (21/11/2023) hingga Kamis (23/11/2023).

Sebanyak 50 personel diterjunkan guna memadamkan api secara manual serta dengan cara membuat sekat bakar.

Dari laporan yang dihimpun oleh Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Batu, saat ini kebakaran sudah dapat dikendalikan meski masih terdapat titik api.

Petugas Pusdalops BPBD Kota Batu Maulana Purba mengatakan, pemadaman memang masih mengalami beberapa kendala seperti medan yang terjal dan titik api yang berada di lokasi sulit dijangkau.

Kendati demikian, tim gabungan akan terus berupaya memadamkan dengan membagi kelompok ke tiga titik.

"Kendala kondisi medan yang terjal, serta material pohon Pinus yang ada getah karetnya sehingga membuat awet terbakar. Pemadaman dilanjutkan dengan pemberangkatan dari Pacuan Kuda mega Star, Desa Oro-Oro Ombo dan pos pendakian, tim dibagi menjadi tiga titik," kata Maulana saat dihubungi, Kamis (23/11/2023).

Maulana mengatakan, kebakaran yang melanda lereng Gunung Penderman kali ini merupakan yang pertama sejak 2019 atau yang pertama selama musim kemarau di 2023.

Ia juga memastikan bahwa penyebab kebakaran dikarenakan adanya sambaran petir yang mengenai pohon.

Data sementara per Kamis (23/11/2023), diperkirakan luas lahan yang terbakar mencapai kurang lebih 17 hektar berada di petak 227 Blok Wajikan dan petak 213 seluas 12 hektar Blok Bon Klerek.

Vegetasi yang terbakar, antara lain, berupa cemara dan ilalang.

Di samping itu, Pusdalops BPBD Kota Batu memastikan bahwa kebakaran hutan tersebut tidak berdampak kepada masyarakat karena lokasinya jauh dari permukiman.

"Tidak berdampak ke permukiman karena lokasinya jauh dari pemukiman warga," ujar Maulana.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Jhon Rico
  • Senin, 26 Februari 2024 | 11:00 WIB
BNPB Dorong Percepatan Pemulihan Lingkungan Pascabanjir Demak
  • Oleh Jhon Rico
  • Senin, 26 Februari 2024 | 10:50 WIB
Gempa M5.7 Berpusat di Banten, BNPB Langsung Monitoring Dampaknya
  • Oleh Jhon Rico
  • Senin, 26 Februari 2024 | 10:55 WIB
Petugas BPBD Masih Siaga di Lokasi Banjir Lampung Selatan
  • Oleh Jhon Rico
  • Minggu, 25 Februari 2024 | 10:45 WIB
Petugas BPBD Lakukan Pendataan Dampak Banjir di Sintang
  • Oleh Jhon Rico
  • Sabtu, 24 Februari 2024 | 08:15 WIB
BNPB Serahkan Dukungan Penanganan Angin Puting Beliung Kabupaten Bandung
  • Oleh Jhon Rico
  • Jumat, 23 Februari 2024 | 15:47 WIB
Cuaca Ekstrem, Berikut Upaya Mitigasi Sruktural Rumah