Kecelakaan Wilayah Lingkar Tambang Mengkhawatirkan, Ini Kata Dishub Kabupaten Sumbawa Barat

:


Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT, Kamis, 1 Februari 2024 | 16:11 WIB - Redaktur: Kusnadi - 128


Sumbawa Barat, InfoPublik -- Kasus kecelakaan lalu lintas wilayah selatan Kabupaten Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) cukup mengkhawatirkan. Terbaru, kecelakaan dialami minibus dari arah Maluk menuju Kecamatan Sekongkang. Peristiwa nahas itu mengakibatkan satu penumpang mengalami luka cukup serius. 

Kasus kecelakaan di wilayah selatan KSB ini sebenarnya bukan kali ini saja terjadi. Beberapa hari sebelumnya, kasus kecelakaan serupa terjadi. Beruntungnya, dalam kasus tersebut tak sampai menimbulkan korban jiwa lebih serius. 

Kepala Dinas Perhubungan Sumbawa Barat, H. Abdul Hamid mengakui jika kasus kecelakaan di wilayah selatan cukup sering terjadi. Medan yang ekstrim disertai dengan kapasitas jalan yang kecil ditenggarai menjadi penyebab utama.

Persoalan ini diakuinya membutuhkan perhatian semua pihak. Pemda KSB dari sisi kewenangan tak bisa berbuat banyak. Sebab, jalan di wilayah lingkar selatan ini merupakan jalan provinsi.

‘’Jalan di sana sempit dan kecil, medannya juga sulit. Nah ini yang harus kita pikirkan solusinya, agar kecelakaan seperti ini tak lagi terjadi,’’ harapnya, Sabtu (28/1/2024). 

H. Hamid tidak menampik, seharusnya dengan tingkat kepadatan kendaraan yang lalu lalang di wilayah lingkar tambang ini dipikirkan Pemrov NTB maupun Pemerintah Pusat.

‘’Untuk pusat kami coba komunikasikan. Kita sampaikan kondisi yang ada di lapangan. Nah yang provinsi juga harusnya demikian,’’ sarannya. 

Untuk mencegah angka kecelakaan di wilayah lingkar tambang diakuinya dibutuhkan dukungan semua pihak. Baik sarana dan prasarana pendukung. Kabupaten lanjutnya bisa saja membantu menyediakan rambu-rambu lalu lintas, sebagai penanda kepada pengendara untuk berhati-hati. Namun untuk pemasangan sendiri, kembali lagi itu terbentur kewenangan. 

‘’Bukan kita mau tutup mata dengan persoalan yang ada. Tapi kembali lagi tadi, dari sisi kewenangan yang menjadi kendala utama,’’ urainya. 

Sejauh ini cukup banyak yang sudah dilakukan Dishub KSB, meskipun hal tersebut berada di luar tanggung jawab Pemerintah Kabupaten. Seperti jalan provinsi yang ada di Desa Tambak Sari, Kecamatan Poto Tano. Berkali-kali keluhan datang terkait masalah di tempat ini. 

‘’Itukan jalan provinsi. Tapi kami juga tidak tutup mata, kami beranikan diri memasang lampu jalan tepat di depan SMP 1 Poto Tano. Padahal itu bukan kewenangan kabupaten,’’ akunya. 

Terkait kasus kecelakaan yang melibatkan kendaraan umum, H. Hamid juga mengakui ke depan akan meningkatkan pengecekan terhadap kelayakan kendaraan.

‘’Mungkin yang bisa kita lakukan, untuk kendaraan yang beroperasi di wilayah lingkar tambang. Khususnya kendaraan umum, pengecekan kelayakannya akan kami maksimalkan. Sehingga bisa meminimalisir angka kecelakaan,’’ tutupnya. (MC Sumbawa Barat)

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT
  • Sabtu, 30 Maret 2024 | 04:01 WIB
Safari Ramadan di Brang Ene, Bupati KSB Serahkan Sejumlah Bantuan
  • Oleh MC KAB TEMANGGUNG
  • Senin, 25 Maret 2024 | 14:48 WIB
Persiapan Mudik, Rambu-Rambu Lalu Lintas Dibersihkan hingga Diganti
  • Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT
  • Kamis, 7 Maret 2024 | 16:35 WIB
Dinkes Sumbawa Barat Imbau Masyarakat Waspadai Penyakit DBD
  • Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT
  • Rabu, 21 Februari 2024 | 15:42 WIB
Pasca Pemilu, Bupati Kabupaten Sumbawa Barat, H.W. Musyafirin Ajak Semua Pihak Bersatu
  • Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT
  • Rabu, 21 Februari 2024 | 15:34 WIB
Musrenbang Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Tahun 2025 Dimulai
  • Oleh MC KOTA PADANG
  • Senin, 12 Februari 2024 | 21:29 WIB
Dishub Padang Ingatkan Juru Parkir Patuhi Tarif dan Atribut
  • Oleh MC KAB SUMBAWA BARAT
  • Selasa, 6 Februari 2024 | 15:25 WIB
Progres Pembangunan Smelter Capai 76 Persen