BNPB Beri Bantuan Darurat Warga Terdampak Banjir dan Longsor Bitung

: BPBD Kota Bitung melakukan monitoring dan mendistribusikan bantuan pascabanjir dan longsor di Kota Bitung, Sulawesi Utara pada Minggu (8/4/2024)/ dok. BPBD Kota Bitung.


Oleh Jhon Rico, Selasa, 9 April 2024 | 07:25 WIB - Redaktur: Taofiq Rauf - 314


Jakarta, InfoPublik - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan mendorong bantuan operasional berupa Dana Siap Pakai senilai Rp.150 juta untuk penanganan darurat bencana banjir dan tanah longsor di Kota Bitung.

"Selain itu bantuan logistik peralatan berupa peralatan dapur 100 paket, kasur lipat 200 unit, matras 200 lembar, selimut 200 lembar, sembako 300 paket, makanan siap saji 300 paket, perau karet plus mesin satu unit, gergaji mesin lima unit, pompa alkon lima unit, penjernih air portable, light tower dua unit, genset tiga unit dan sabun cair 1.008 botol," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangan yang diterima InfoPublik, Selasa (9/4/2024).

Banjir dan tanah longsor yang terjadi di Kota Bitung, Sulawesi Utara pada Minggu (7/4/2024) pukul 01.00 WITA mengakibatkan 43 kepala keluarga atau 162 warga memilih mengungsi.

Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB melaporkan pada Minggu (8/4/2024) pukul 12.04 WIB, tercatat para pengungsi berada di Gereja Lembah Yarden Mawali, Pasar Trasdisional Pintu Kota, Gereja Gemin Peitel Pintu Kota, SDN Pintu Kota, Pondok Informasi Kelurahan Binuang, Balai Kecamatan Manembo Nembo dan ke rumah kerabat yang lebih aman.

Peristiwa itu menyebabkan sekitar 1.496 kepala keluarga atau 2.130 jiwa warga terdampak dan dua orang diantaranya alami luka sedang.

Pendataan terkini, 1.496 unit rumah terendam setinggi 50 sampai 100 centimeter. Sebanyak 20 unit rumah alami rusak berat dan 11 unit rumah alami rusak sedang. Sementara itu tujuh akses jalan tertimbun longsor dan material pohon tumbang.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bitung masih berada di lokasi untuk melakukan monitoring, mendirikan tenda posko dan pos lapangan serta melakukan pembersihan sisa material longsor.

Sejumlah unsur lain turut bahu membahu dengan memberikan bantuan berupa pangan dan non pangan bagi warga terdampak.

Guna mempercepat penanganan darurat bencana, Walikota Bitung telah menerbitkan Surat Keputusan Tanggap Darurat Banjir Bandang, Banjir, Longsor dan Angin Kencang selama 14 hari, terhitung 7 sampai 21 April 2024.

 

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Rabu, 22 Mei 2024 | 02:17 WIB
Presiden Sebut Penanganan Terdampak Bencana di Sumbar sudah Berjalan Baik
  • Oleh MC KAB AGAM
  • Selasa, 21 Mei 2024 | 11:27 WIB
BNPB Pasang Jembatan Bailey di Bukik Batabuah
  • Oleh MC KOTA PADANG
  • Senin, 20 Mei 2024 | 22:32 WIB
Operasi TMC Hari Keempat di Sumbar, BNPB Semai 3 Ton NaCl
  • Oleh MC KOTA PADANG PANJANG
  • Jumat, 17 Mei 2024 | 13:52 WIB
BNPB Pastikan Dampingi Daerah Terdampak Banjir Bandang di Sumbar hingga Pulih