KKP Perkuat Kerja Sama Perikanan Budi Daya di ASEAN dan Kepulauan Pasifik

: Foto: Humas KKP


Oleh Isma, Rabu, 22 Mei 2024 | 14:38 WIB - Redaktur: Untung S - 128


Bali, InfoPublik - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengajak negara sahabat di wilayah ASEAN dan Asia Pasifik untuk bekerja sama dalam sektor budi daya kelautan dan perikanan.

Hal itu disampaikan Sekretaris Jenderal KKP, Komjen Pol Rudy Heriyanto Adi Nugroho, dalam pembukaan Workshop ASEAN-Australia Indo-Pacific on the Use of Technology for Sustainable Aquaculture, di sela-sela penyelenggaraan World Water Forum ke-10 Bali pada Selasa (21/5/2024).

“Pembangunan sektor budi daya memiliki peran penting dalam pemenuhan kebutuhan pangan yang bersumber dari protein ikan,” jelas Rudy.

Rudy menjelaskan bahwa ASEAN dan kawasan Pasifik memiliki peran strategis dalam pemenuhan kebutuhan pangan yang berasal dari sumber daya hayati laut. Di sisi lain, aktivitas perikanan tangkap menyebabkan penurunan stok ikan secara global.

“Aktivitas manusia dan faktor lingkungan sangat mengancam keberlanjutan sumber daya laut. Oleh karena itu, pembangunan sektor kelautan dan perikanan harus mengutamakan ekologi sebagai panglima untuk kemampuan regenerasi sumber daya di masa depan” ujar Rudy.

Untuk itu, lanjut Rudy, salah satu opsi yang dapat ditawarkan adalah memanfaatkan perikanan budi daya sebagai sumber protein melalui penggunaan teknologi yang ramah lingkungan.

“KKP memiliki 5 program Ekonomi Biru, salah satunya Pengembangan Budi Daya Laut, Pesisir, dan Darat yang Berkelanjutan. Kami mengajak Negara sahabat di Kawasan untuk bersama menjadi bagian dari global supply chain ketahanan pangan bersumber dari perikanan,” terang Rudy.

Forum pertemuan ASEAN dan Asia Pasifik ini merupakan salah satu bentuk peran aktif Kementerian Kelautan dan Perikanan dalam kerja sama yang inklusif dan konkret di Indo-Pasifik.

“Saya berharap kerja sama antara ASEAN dan Australia dapat terus berkembang khususnya di bidang perikanan budi daya, termasuk dengan melibatkan negara-negara sahabat di lima wilayah Pasifik dan Samudera Hindia,” tambah Rudy.

Sebagai informasi, kegiatan ini diselenggarakan secara bersama oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Kementerian Luar Negeri RI, Pemerintah Australia dan Sekretariat ASEAN, dihadiri 28 peserta perwakilan dari seluruh negara ASEAN, dan 18 peserta dari negara Pasifik antara lain Fiji, Kiribati, Palau, Papua New Guinea, Solomon Islands, Tonga dan Tuvalu.

Untuk memberikan referensi aplikasi teknologi budidaya yang telah diperoleh pada workshop, KKP juga akan mengajak seluruh peserta untuk melihat secara langsung teknologi budidaya dan fasilitas produksi induk unggul udang di Balai Produksi Induk Unggul dan Kekerangan (BPIUUK), Karangasem, Bali.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Isma
  • Kamis, 13 Juni 2024 | 19:01 WIB
KKP Terapkan Sertifikasi Budi Daya Lobster
  • Oleh Isma
  • Kamis, 13 Juni 2024 | 19:00 WIB
KKP Siapkan Diversifikasi Pasar Udang Indonesia
  • Oleh Isma
  • Rabu, 12 Juni 2024 | 18:28 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Lantik Dirjen PSDKP
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Rabu, 12 Juni 2024 | 11:12 WIB
Menteri PUPR Dorong Kolaborasi Transformatif untuk Ketahanan Air Global
  • Oleh Isma
  • Selasa, 11 Juni 2024 | 15:01 WIB
Ini Progres Capaian Indikator Utama KKP TA 2024
  • Oleh Isma
  • Senin, 10 Juni 2024 | 13:36 WIB
KKP Siapkan Pengelola Perikanan Perairan Darat