Pembangunan Infrastruktur Menarik Investor ke Kota Batam

:


Oleh MC KOTA BATAM, Rabu, 22 Mei 2024 | 06:42 WIB - Redaktur: Tri Antoro - 99


Batam, InfoPublik - Sekretaris Daerah Kota Batam Jefridin menyampaikan, bahwa Pemerintah Kota (Pemkot) Batam saat sedang gencar melakukan pembangunan infrastruktur. 

Pembangunan jalan dan bandara bertujuan untuk membuka akses dan menarik minat investor untuk datang dan berinvestasi di Batam, sehingga dapat menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat.

"Pemerintah Kota Batam tidak hanya fokus pada pembangunan fisik kota, tetapi juga pada pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) yang akan melanjutkan pembangunan dan menikmati hasilnya," kata Jefridin di Aula SMP Kartini I, Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau pada Minggu (19/5/2024).

Salah satu fokus utama adalah mengatasi masalah stunting. Berdasarkan data tahun 2024, terjadi potensi generasi yang hilang akibat stunting, yang akan menjadi hambatan bagi pencapaian Indonesia Emas 2045.

Jefridin menekankan pentingnya sosialisasi dan pemberdayaan masyarakat untuk mencegah stunting agar anak-anak tidak mengalami pertumbuhan yang terhambat akibat kekurangan gizi.

"Ini adalah perhatian utama dari pemerintah pusat. Presiden Jokowi berharap agar kita bisa mengatasi masalah kekurangan gizi untuk menciptakan generasi emas yang cemerlang," tambahnya.

Stunting tidak hanya berdampak pada fisik tetapi juga pada IQ anak-anak. Oleh karena itu, pemerintah terus memberikan dorongan dan motivasi agar stunting dapat teratasi. Selain itu, kesejahteraan tidak hanya mencakup kesehatan jasmani tetapi juga rohani, dan pendidikan yang baik dari orangtua sangat penting.

"Pendidikan adalah proses pendewasaan anak manusia, mencakup aspek kognitif (pemikiran), afektif (sikap), dan psikomotorik. Pendidikan ini adalah tanggung jawab bersama dari tiga lembaga informal (pemerintah), formal (sekolah), dan non-formal (masyarakat)," ujar Jefridin.

Dengan fokus pada kualitas SDM, Pemerintah Kota Batam optimis dapat menghadapi tantangan di masa depan dan mencapai visi Indonesia Emas 2045.