Sidang MPL 44 Klasis P.P Kisar 2023 Resmi Ditutup

:


Oleh MC GEREJA PROTESTAN MALUKU, Sabtu, 4 November 2023 | 14:20 WIB - Redaktur: Juli - 110


Ambon, InfoPublik - Sidang-sidang dalam Sidang 44 MPL Sinode GPM di Klasis GPM Kisar, Maluku resmi ditutup oleh Ketua Sinode GPM, Pendeta E.T. Maspaitella, Jumat (3/11/2023).

Kegiatan dilanjutkan dengan kebaktian penutupan yang dipimpin oleh Ketua Majelis Jemaat GPM Nomaha, Pendeta Decky Mailopuw.

Sebelum kebaktian dimulai, Sekretaris Umum Sinode GPM, Pendeta S.I.Sapulette melaporkan hasil Sidang ke-44 MPL Sinode GPM, yang menghasilkan 8 keputusan 76 program, 265 kegiatan, dan anggaran berimbang.

Seperti biasanya, dalam kebaktian penutupan, berlangsung akta penyerahan mandataris pelaksana Sidang MPL dari Klasis Kisar ke Klasis Seram Utara Barat sebagai pelaksana Sidang ke-45 MPL Sinode GPM 2024.

Secara simbolis, Ketua Klasis P.P. Kisar, Pendeta Allan Laimaheriwa, memakaikan kain tenun, tas yang terbuat dari daun Koli, Keris, dan Manulor (topi yang dihiasi dengan bulu ayam khas Kisar) kepada Ketua Klasis Seram Utara Barat, Pendeta Hanny Huwae.

Kemudian Pendeta E.T. Maspaitella menyerahkan pohon kapas kepada Kekla Serutbar sebagai pelaksana MPL 45.

Pendeta Maspaitella mengawali arahannya dengan mengatakan bahwa Noho Keneri Kanai, Yotowawa Rai Daisuli, Leke Woorili Sokolay, Dimatadalusama, adalah pulau-pulau dan negeri berlimpah berkat. Jagung, kelor, umbi-umbian, pohon koli, cili, lemon Kisar, mangga, pateka, menjadi bukti bahwa di tanah kering, Tuhan menjamin hidup segala makhluk-Nya.

“Di Yotowawa Rai Daisuli, kami mengerti, tidak ada jemaat yang susah, melainkan mereka hanya jauh dari dan sulit untuk menjual hasil alam yang kaya di sini ke pasar. Padahal semua hasil tanah dan bumi di sini bernilai ekonomi yang berdaya saing,” imbuhnya.

Apresiasi dan ucapan terima kasih dari MPH Sinode dan seluruh peserta disampaikan langsung oleh Ketua Sinode dalam arahannya kepada Panitia, saudara-saudara di negeri Woorili Sokolay (Wonreli) – Dimata Dalusama (Kota Lama), juga negeri Lebelau, dan semua negeri penerima tamu MPP dan MPL.

Terima kasih juga disampaikan kepada Pemerintah Maluku Barat Daya (MBD), Pemerintah Kecamatan Kisar Utara, Kisar Selatan, DPRD Kabupaten Maluku Barat Daya, Forkopimda Kabupaten MBD dan Kecamatan Kisar Utara dan Kisar Selatan, Pelayan Kesehatan, Pimpinan TNI, Polri, atas pelayanannya selama berlangsungnya Sidang MPL di Kisar.

“Ini MPL yang baru pernah ada Depot Maag, ini juga MPL pertama di mana ada barbeque, bakar-bakar daging domba dan saudara-saudaranya, dan jamuan makan adat, makan rahak,” ungkapnya.

Kebaktian diwarnai dengan persembahan pujian dari 34 Ketua dan Sekretaris Klasis, serta PS. Pendeta-Pendeta di Kantor Sinode.

Umat dan pelayan Klasis P.P. Kisar menutup manis pelaksanaan MPL ke 44 dengan jamuan Makan malam dengan adat Kisar, “makan rahak”.

Makan rahak merupakan tanda persekutuan. Meja makan diatur memanjang, dan tempat duduk yang diatur berhadap-hadapan. Ada 2 sisi, sisi pertama kaki meja dan yang satunya kepala meja. Biasanya yang duduk di kepala meja adalah orang-orang yang memiliki jabatan yang tinggi, kemudian diikuti oleh yang lain.

Aturan dalam budaya makan rahak ini juga, semuanya harus makan sama-sama dan selesai meninggalkan meja pun secara bersama-sama. Ini merupakan sebuah tanda bahwa ada dalam kesetiaan dan saling menunggu. Artinya orang besar (Memiliki Jabatan) punya tanggung jawab menunggu orang kecil. Setelah jamuan makan rahak, seluruh peserta diberikan cenderamata.

 

Berita Terkait Lainnya