DPRD Jatim Lanjutkan Pembahasan Raperda Hasil Industri Tembakau

: Anggota Komisi B DPRD Jatim, Agus Dono saat menyerahkan lanjutan pembahasan Hasil Industri Tembakau ke Pimpinan DPRD Jatim. - Foto:Mc.Jatim/Pca)


Oleh MC PROV JAWA TIMUR, Jumat, 24 Mei 2024 | 14:34 WIB - Redaktur: Eka Yonavilbia - 159


Surabaya, InfoPublik - Setelah sempat tertunda hampir satu tahun lamanya, Komisi B DPRD Jawa Timur akhirnya melanjutkan pembahasan Rancangan Peraturan tentang Pertembakauan. Komisi B melanjutkan pembahasan setelah melakukan rapat dengar pendapat dengan pemangku kepentingan stakeholder terkait seperti Asosiasi petani tembakau, Pengusaha rokok skala kecil maupun besar.

Anggota Komisi B DPRD Jawa Timur Agus Dono Wibawanto mengatakan, Komisi B telah melakukan Rapat Dengar Pendapat dengan stake-holder terkait, antara lain dengan Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI), Gabungan Pengusaha Rokok Indonesia (GAPERO), Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur, Biro Perekonomian dan Biro Hukum Setdaprov. Jawa Timur,

Serta Dinas Perkebunan Provinsi Jawa Timur. Hingga kemudian disepakati Judul Raperda menjadi Perlindungan dan Pemberdayaan Petani dan Industri Hasil Tembakau Jawa Timur. “Dengan mempertimbangankan berbagai saran dan masukan, serta hasil hearing, telah kami lakukan perubahan-perubahan, termasuk perbaikan dalam bab dan pasal-pasal,” jelas Agus Dono dikonfirmasi, Jumat (24/5/2024)

Dijelaskannya, beberapa perubahan draft awal melingkupi dicantumkan dalam sejumlah Bab dalam Raperda tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani dan Industri Hasil Tembakau sebanyak 14 (empat belas) Bab dan 50 (lima puluh) pasal.

Dimana didalamnya ada bab tentang pengembangan budi daya Tembakau, industri hasil Tembakau dan Pemasaran. “Ada poin tentang Pengembangan IHT termasuk pemanfaatan tembakau pada industri selain rokok dan cerutu, serta pengembangan pemasaran,” kata Agus Dono politisi asal fraksi Demokrat Jatim.

Kemudian ,Bab tentang pengendalian pertembakauan dalam bidang budi daya, industri hasil tembakau dan pemasaran. Lalu bab tentang perlindungan perlindungan kemurnian dan keaslian tembakau, perlindungan dan pemberdayaan petani, serta perlindungan dan pemberdayaan IHT. “Termasuk mengatur asuransi petani dan sistem resi gudang,”ujarnya.

Selain itu, dalam draft Raperda Perlindungan dan Pemberdayaan Petani dan Industri Hasil Tembakau Jawa Timur juga mengatur tentang kemitraan antara petani dengan IHT/perusahaan pembelian/Gudang, bentuk-bentuk kemitraan, hak dan kewajiban pihak-pihak yang menjalin kemitraan.

Dengan melibatkan partisipasi masyarakat, pembinaan pengawasan serta pendanaan. “Bab XII Draft Raperda itu memuat sumber serta penggunaan dana untuk perlindungan dan pemberdayaan petani dan industri hasil tembakau,” jelasnya.

Agus Dono optimis, Raperda ini akan sangat bermanfaat bagi petani Tembakau di Jawa Timur. Untuk meningkatkan kualitas Tembakau serta hasil panen yang dapat berdampak pada kesejahteraan petani. “Kami akan berjuang dengan mengutamakan kepentingan petani dan pihak industri hasil Tembakau harus bisa menjadi mitra yang strategis,”tambahnya. (MC Diskominfo Prov Jatim /hjr-Pca/Eyv)

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC PROV JAWA TIMUR
  • Jumat, 14 Juni 2024 | 05:45 WIB
Pemkot Mojokerto Lakukan Monitoring Kesehatan Hewan Kurban
  • Oleh MC PROV JAWA TIMUR
  • Jumat, 14 Juni 2024 | 05:46 WIB
Pj Gubernur Jatim : Selamat Datang Roadshow Bus KPK di Surabaya
  • Oleh MC PROV JAWA TIMUR
  • Jumat, 14 Juni 2024 | 05:48 WIB
Ketua KAD Jatim Sampaikan Peran Aktifnya dalam Upaya Pencegahan Korupsi
  • Oleh MC PROV JAWA TIMUR
  • Jumat, 14 Juni 2024 | 05:51 WIB
KPK RI Bakal Utamakan Upaya Pencegahan Korupsi di Indonesia
  • Oleh MC PROV JAWA TIMUR
  • Jumat, 14 Juni 2024 | 02:39 WIB
Bank Indonesia Raih Opini WTP dari BPK
  • Oleh MC PROV JAWA TIMUR
  • Jumat, 14 Juni 2024 | 02:38 WIB
Daftar Anggota KPU Terpilih di 36 Kab/Kota se Jatim