Pompanisasi Dorong Tingkatkan Produksi Padi di Pemalang

: Bupati Pemalang Mansur Hidayat saat cek bantuan pompanisasi dari Kementan RI


Oleh MC KAB PEMALANG, Kamis, 25 April 2024 | 15:34 WIB - Redaktur: Santi Andriani - 113


Pemalang, Infopublik  - Bantuan Program Pompanisasi dari Kementerian Pertanian (Kementan) RI yang diterima Kabupaten Pemalang diharapkan mampu mendorong produktifitas padi di wilayahnya.

Bantuan berupa sejumlah paket pompa air tersebut diberikan sebagai langkah terobosan dalam upaya menjaga agar pangan tidak bergejolak akibat dampak dari El nino yang berkepanjangan.

Kabid Sarana dan Prasana (Sarpras) Dinas Pertanian Pemalang Budi Santoso saat ditemui di kantornya mengatakan Kabupaten Pemalang termasuk salah satu daerah penyangga pangan di Jawa Tengah dengan luasan sawah sesuai ATR/BPN 2019 seluas 35.528 hektare.

"Itu kalau kita berdasarkan Perda nomor 1 tahun 2018 tentang RT/RW dan Perda nomor 4 tahun 2018 terkait LP2B luas sawah lahan irigasi yang masuk dalam lahan pertanian pangan berkelanjutan itu 30.299 hektare adapun cadangan 4.000 hektare," ujarnya Rabu (24/4/2024).

Menurutnya ada beberapa hal yang terkait untuk peningkatan produksi, sedangkan versi Balai Besar Sertifikasi (BBS) memang indeks pertanaman (IP) Jawa Tengah, IP Pemalang pada posisi 208 dengan menghasilkan capaian luas panen kurang lebih 73.832 hektare.

"Dengan produksi 384,39 ton gabah kering giling dan produktivitas mencapai 5,21 ton /hektare gabah kering giling," ungkapnya.

Sementara terkait dengan program pompanisasi dari Kementan tersebut merupakan program percepatan areal tanam agar produktivitasnya bisa meningkat. "Jangan hanya 5,21 ton per hektare tetapi bisa lebih dari itu syukur-syukur bisa mencapai enam ton per hektare seperti kemarin kunjungan kerja pak menteri pertanian di situ produktivitasnya sampai enam ton cuma permasalahannya belum ada pompanisasi," katanya.

Dengan adanya pompanisasi maka lahan pertanian tadah hujan di Desa Kandang Kecamatan Comal tersebut diharapkan tidak akan kesulitan air karena kebutuhan air bisa didapat dari air Sungai Comal yang mengalir di wilayah itu. "Sehingga bisa untuk pengolahan tanah biar IP nya naik dari 1 menuju 2 perlu adanya dinaikan air dari sungai yang rendah perlu dinaikan adanya pompa," imbuh Budi.

Adapun bantuan pompa melalui irigasi perpompaan di Kabupaten Pemalang 2024 ada 30 titik irigasi perpompaan yang tersebar di beberapa sungai besar yang ada di Kabupaten Pemalang.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Isma
  • Sabtu, 8 Juni 2024 | 17:40 WIB
Bupati Tanah Laut Dukung Penuh Program PAT Kementan
  • Oleh Eko Budiono
  • Sabtu, 8 Juni 2024 | 08:03 WIB
Indonesia Berpeluang Wujudkan Swasembada Pangan
  • Oleh Isma
  • Senin, 20 Mei 2024 | 12:49 WIB
Harkitnas Jadi Momentum Membangun Pertanian Indonesia
  • Oleh Pasha Yudha Ernowo
  • Kamis, 16 Mei 2024 | 18:39 WIB
KPK Sita Rumah Syahrul Yasin Limpo di Makassar
  • Oleh Isma
  • Rabu, 15 Mei 2024 | 13:24 WIB
Kementan Tetapkan Harga Pembelian Tebu