Hadapi Ancaman Resesi 2023, Pelaku Usaha Perlu Terapkan Manajemen Perubahan dan Resiko

:


Oleh Dian Thenniarti, Selasa, 3 Januari 2023 | 16:30 WIB - Redaktur: Untung S - 793


Jakarta, InfoPublik - Selain penguatan logistik dan rantai pasok domestik, para pelaku usaha perlu menerapkan risk management dan change management (manajemen perubahan dan manajemen resiko) dalam menghadapi peluang dan ancaman pada 2023.

"Risk management sangat dibutuhkan untuk menghadapi tidak hanya ketidakpastian (uncertainty) namun juga gangguan (disruption) dalam rantai pasok yang terjadi pada aspek pasokan, permintaan, operasional, dan lingkungan," ungkap Chairman Supply Chain Indonesia (SCI), Setijadi, dalam keterangan tertulisnya pada Selasa (3/1/2023).

Antisipasi, lanjut Setijadi, harus dilakukan atas ancaman ketidakpastian dan disrupsi itu sebagai dampak COVID-19, ancaman resesi global, dan dinamika geopolitik global seperti perang Rusia-Ukraina.

Berbagai perubahan dan dinamika dalam rantai pasok global juga perlu dihadapi dengan penerapan change management dalam menciptakan perubahan pola bisnis dan proses operasional baru, serta penerapan teknologi baru.

Kolaborasi antar penyedia jasa logistik serta antara penyedia dan pengguna jasa logistik bisa menjadi salah satu strategi meminimalkan dan berbagi risiko (risk sharing) dan mengelola perubahan, termasuk dengan pemanfaatan teknologi informasi.

Perkembangan Positif Sektor Logistik Indonesia Pada 2022

SCI mencatat perkembangan positif sektor logistik Indonesia pada 2022. Berdasarkan data BPS, sektor transportasi (termasuk transportasi penumpang) dan pergudangan tumbuh secara konsisten dan tertinggi pada tiga kuartal pertama 2022, yaitu berturut-turut sebesar 15,79 persen, 21,27 persen, dan 25,81 persen.

Indikasi pemulihan sektor logistik terjadi tidak hanya pada tingkat nasional tetapi juga pada tingkat regional dan global. Namun demikian, konsistensi pertumbuhan itu akan menghadapi tantangan pada tahun 2023 termasuk ancaman resesi.

SCI memprediksi kontribusi sektor itu terhadap produk domestik bruto (PDB) hingga akhir 2022 mencapai Rp957,9 triliun setelah pada tahun sebelumnya sebesar Rp719,6 triliun. SCI juga memprediksi kontribusi itu akan menembus angka Rp1.090,2 triliun pada 2023.

Namun dalam menyambut optimisme pertumbuhan sektor logistik 2023 terdapat beberapa permasalahan yang masih harus diperhatikan. Pertama, regulasi logistik yang sampai saat ini belum efektif termasuk implementasi Perpres 26/2012 tentang Cetak Biru Pengembangan Sistem Logistik Nasional (Sislognas).

Kedua, biaya logistik yang masih tinggi dan perlu diupayakan peningkatan efisiensi pada proses transportasi karena biaya transportasi berkontribusi sekitar 70 persen dari biaya logistik total.

Ketiga, ancaman resesi dan ketidakpastian rantai pasok global. Diperlukan penguatan dan peningkatan efisiensi logistik dan rantai pasok terutama untuk mengurangi ketergantungan terhadap rantai pasok global.

Foto : BKIP Kemenhub