Jakarta, Info Publik - Ancaman radikalisme kini telah mengancam kampus-kampus seluruh Indonesia. Meskipun demikian, pemerintah diminta tidak justru mengekang kegiatan para mahasiswa.

"Jadi, biarkan politik masuk ke kampus agar mahasiswa memahami politik," kata Ketua Badan Bela Negara Pengurus Pusat Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan dan Putra Putri TNI-Polri, Bambang Soesatyo, Minggu (12/11).

Menurut Bambang yang juga menjabat sebagai Ketua Komisi III DPR itu, bila mahasiswa memahami politik maka mereka bisa menghentikan ancaman radikalisme yang mengancam NKRI. Namun, bila mereka dikekang, dampaknya malah akan lebih buruk.

"Kami juga akan mendesak agar kebijakan NKK/BKK (Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kemahasiswaan) dicabut," tuturnya.